Celoteh Istri

Tempat Curhat Istri: Writing, Sharing, Inspiring

Kontributor Celoteh Istri

Apabila curhatan anda ingin dimuat di web ini, kirimkan saja ke email kontributor[at] celotehistri.com

Archives

eXTReMe Tracker
Home » Curhat » Cerita Ibu Hamil

Cerita Ibu Hamil

Saya rasa semua wanita (normal) tidak ada yang tidak ingin hamil dan memiliki buah hati. Begitu juga dengan saya. Saat tahu kalau saya hamil, saya langsung memeriksakan diri ke dokter kandungan. Alhamdulillah tidak ada masalah sedikitpun dengan kandungan saya dan rahim saya juga kuat, jadi saya tidak perlu mengkonsumsi obat-obatan tertentu untuk mempertahankan kandungan saya.

Anyway, di bulan pertama kehamilan saya belum ada perubahan secara fisik maupun psikis. Semuanya berjalan sebagaimana biasanya. Saya juga belum merasakan yang namanya morning sickness.

Memasuki bulan kedua kehamilan, morning sickness mulai terasa. Sebenarnya bukan morning sickness sih, tapi all day long sickness. Kenapa begitu? Karena saya muntahnya nggak hanya waktu pagi hari saja, tapi sepanjang hari (suka-suka perut saya mau muntah apa nggak). Saya selalu “huek-huek” saat mencium aroma-aroma terntentu (bau bumbu gado-gado, bau nasi yang baru matang, bau chinese food, termasuk bau badan suami sendiri! Hihihi… ). Nah, karena saya selalu mau muntah kalau mencium bau makanan, otomatis nafsu makan saya jadi ngedrop gak karu-karuan, saya nggak mau makan. Alhasil, berat badan saya turun. Saya sempat khawatir akan hal ini. Takutnya perkembangan janin saya akan bermasalah karena saya yang nggak mau makan. Tapi setelah saya konsultasikan pada dokter kandungan saya, ternyata hal ini normal dialami wanita yang sedang hamil muda.

Pada bulan ini saya merasakan yang namanya ngidam dan doyan banget sama rujak buah. Yang belum pernah hamil pasti ingin tahu kan gimana rasanya ngidam? Oke saya coba deskripsikan ya… Rasanya itu seperti tiba-tiba mencium bau makanan yang kita inginkan, terus bawaannya pengen banget makan makanan itu. Beruntung suami saya, soalnya saya ngidamnya nggak aneh-aneh. Saya cuma ngidam jajanan pasar, nasi jinggo, semangka, apel. Nggak susah kan nyarinya… Tapi semua makanan itu harus saya konsumsi tiap hari. Jadinya suami saya tiap hari belanja jajanan pasar, semangka dan apel. Terus malemnya selalu nganterin saya makan nasi jinggo di dekat Pepito Tuban.

Selain ngidam, di bulan kedua emosi saya nggak karu-karuan. Bawaannya sensitif abis, emosi gampang banget meledak dan pengennya disayang-sayang terus… Sabar-sabarnya suami saya deh waktu itu ngadepin saya yang tak terkendali. Makasih ya sayang… :)

Bulan ketiga, all day long sickness saya sudah berhenti. It means, saya hanya ngidam selama satu bulan saja. Beruntungnya suami saya… Walaupun demikian, nafsu makan saya masih tidak ada peningkatan dan emosi juga masih tak terkendali.

Hamil 5 Bulan

Bulan keempat-keenam, secara psikis emosi saya sudah kembali normal bahkan saya menjadi lebih sabar dan pengertian dari sebelumnya. Manja dan ingin selalu disayang suami? pastinya masih…

Nafsu makan saya di bulan-bulan tersebut menjadi tak terkendali. Bisa dibilang saya mendadak jadi rakus luar biasa. Sehari bisa empat sampai lima kali saya makan. Terus, porsinya juga jadi kayak porsi tukang becak! :D

Mulai bulan keempat saya juga sudah bisa merasakan gerakan janin saya. Rasanya itu seperti ada yang ngegaruk (tapi lembut) di dalam perut. Awal-awal saya merasakan janin saya bergerak, saya senaaaaannggg sekali. Tapi lama-kelamaan rasanya agak sakit karena janin saya semakin kuat nendangnya, apalagi kalau malam hari. Bikin saya begadang dan baru bisa tidur diatas jam dua dini hari.

Bulan ketujuh-kedelapan, secara fisik perut sudah sangat gendut dan terasa sangat “begah”. Sering ngos-ngosan kalau jalan kaki atau naik tangga. Kepala janin seringkali “ngedusel” yang bikin vagina berasa ngilu. Akibatnya, saya nggak bisa jalan cepat-cepat dan bergerak tiba-tiba karena akan menyebabkan sakit yang teramat sangat di bagian bawah. Oh iya, saya juga susah bangun dari posisi tidur. Harus miring dulu baru bisa bangun. Kaki dan tangan bengkak nggak karu-karuan.

Emosi saya di bulan-bulan ini kembali labil. Hal ini dikarenakan ketakutan akan proses kelahiran nanti dan takut anak saya normal atau tidak. Saya bawaannya marah terus di bulan akhir masa kehamilan ini karena ya itu tadi, capek fisik dan juga psikis…

Nah, cerita hamilnya sampai disini aja ya… soalnya saya cuman hamil sampai delapan bulan aja.

Menjelang proses persalinan yang sudah direncanakan (karena saya operasi caesar), walaupun saya sangat takut luar biasa (lebay), saya menguatkan diri saya kalau semuanya akan baik-baik saja dan operasi berjalan lancar. Dan benar saja, semuanya tidak semenakutkan yang saya bayangkan. Kalau dipikir-pikir, ketakutan akan proses kelahiran di akhir masa kehamilan lebih dipengaruhi oleh pikiran kita daripada rasa sakit yang benar-benar dialami.

Denpasar, 10 Oktober 2011 00:01 Wita

~celoteh istri

October 10, 2011 Curhat

Leave a Reply

Follow Me on Twitter

Back To Top